Sunday, March 06, 2011

Nukilan buat Zaujah

Assalamualaikum,
Pertama sekali saya minta maaf kalau apa yang bakal saudari baca ni buat saudari terkejut. Cuma saya minta saudari baca dan buat la pilihan yang terbaik, untuk diri saudari dan juga saya…InsyaAllah dengan izin-Nya..semua akan dipermudahkan…
Tidak semudah yang disangka, untuk mempelawa seorang wanita yang ajnabi untuk keluar bersama..terus-terang..itu adalah kali pertama, saya mempelawa seoarang wanita keluar bersama saya…banyak perkara yang menggusarkan saya…dan seperti menidakkan prinsip saya.…tapi demi kepastian, saya cuba juga pelawa saudari keluar…dan terima kasih kerana akhirnya saudari sudi…
Saya agak mungkin saudari dapat membaca maksud tersirat, apabila seorang lelaki menpelawa seorang wanita untuk menemuinya..pastinya bukan saja-saja…

Antaranya dalilnya : “telah datang kepada Nabi SAW seorang lelaki lalu menceritakan bahawa ia ingin memperisterikan seorang wanita Ansar, maka Nabi bersabda : “Adakah kamu telah melihatnya? : “Belum jawabnya” ; Nabi menjawab : “ Pergilah kamu melihatnya kerana di mata wanita Ansar ada sesuatu (tanda)” ( Riwayat Muslim) Juga pesan Nabi kepada Mughirah bin Syu’bah selepas mengetahui ia ingin meminang seorang wanita : “ Pergilah melihatnya, sesungguhnya ia lebih menjamin berkekalannya – bagi menilai kesesuaian- (perkahwinan) kamu berdua” ( Riwayat Ahmad, At-Tirmidzi, Ibn Hibban ; Hasan menurut At-Tirmidzi no 1087, cet Maktabah al-Ma’arif ; Sohih menurut Albani ) Perlu diingat bahawa melihat bukan hanya dengan mata, tetapi ia juga membawa maksud suatu meninjau sikap, budi bahasa, cara hidup dan apa-apa info yang dapat menambahkan ketepatan pemilihan pasangan (kecuali yang HARAM dibuat dan dilihat). (Fiqh as-sunnah, Sayyid Sabiq, 2/23 dengan tambahan, Nizom al-Usrah, Dr Muhd ‘Uqlah, 1/206)
http://www.zaharuddin.net/soal-jawab-a-isu-pilihan/212-antara-displin-islam-dalam-pertunangan.html

Susah untuk saya lakukan seperti mana saranan dalam ustaz tu..tapi setakat ini saja yang saya mampu buat masa sekarang…terlalu banyak kekangan.
Umur dah semakin meningkat, dan saya rasa dah tiba masanya untuk saya mendirikan baitulmuslim, menyempurkan agama, dan melengkapkan fasa hidup saya yang saya rencanakan dari usia 18 tahun lagi…Alhamdulillah, besar kurniaan-Nya kepada saya, hampir semua yang saya ingin kan sudah tercapai…dan ada yang lebih awal dari yang saya jangkakan.
Kecuali satu..menemui jodoh saya..persoalan lain, kebanyakkan sudah terjawab…Syukur sangat-sangat.
Saya bukan la jumud atau kolot tapi saya punyai pendirian atau dengan kata lain konservatif….dan ini adalah cara saya,saya mohon maaf kalau saudari tidak selesa dengan cara ini..
Saya seorang yang percaya cinta,kasih sayang antara dua insan adalah lebih suci dan kukuh bila ada ikatan yang kukuh..iaitu pernikahan..dan saya tidak pasti sama ada saudari juga percaya begini..

Dalam hadith,
“Dikahwini wanita itu (untuk dijadikan isteri) kerana empat perkara iaitu harta kekayaannya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka utamakanlah (dalam pemilihanmu itu) wanita yang kuat beragama, nescaya sejahtera hidupmu”
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Semestinya saudari mesti pernah terbaca kan?..ini menjadi sebahagian dari apa yang saya amat percaya….saya bukan sesiapa malahan tidak layak pun jadi penilai, dan saya bukan untuk menilai saudari…cuma ini menjadi pegangan saya….
Dan mungkin saudari juga tahu hadith ini,

"Bila datang seorang laki-laki yang kamu redhai agama dan akhlaknya, hendaklah kamu nikahkan dia, kerana kalau engkau tidak mahu menikahkannya, nescaya akan terjadi fitnah di muka bumi dan kerosakan yang meluas."
(Riwayat Tirmidzi dan Ahmad)
Tapi hadith ini lebih sesuai untuk wali bagi wanita..

Saya tidak mengenali saudari sepenuhnya...
Dan saya pasti saudari juga sama, masih belum mengenali saya sepenuhnya…
Tapi tak mengapa saya ambil risiko ini, sebab saya yakin Allah tidak akan mempersia-siakan hamba yang yakin kepada-Nya..sebab Allah berfirman:

Allah berfirman: "Barangsiapa bertakwa kepada Allah nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar, Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu"
(QS Ath-Thalaaq [65]: (2-3))
Ini maksud ayat seribu dinar sebenarnya…

Saya mahu saudari tahu, saya bukan siapa-siapa. Saya hanya manusia biasa. Buat masa ini saya sudah bekerja..…Tapi saya tidak tahu sampai bila saya mampu untuk bekerja, yang pasti,dengan izin-Nya saya akan berusaha mendapatkan rezeki untuk mencukupi keperluan isteri dan anak-anak kelak.
Saya tidak berharta…tapi saya amat bersyukur sebab arwah ayah saya telah meninggal harta yang paling bermakna dalam hidup saya…didikan AGAMA…walaupun tak belajar agama secara formal,dan cetek sangat ilmu …InsyaAllah,akan saya jaga..dan saya akan cuba menjadi seperti arwah saya dalam membimbing diri saya, isteri dan anak-anak kelak…
Saya banyak kelemahan dan beberapa kelebihan. Saya menginginkan saudari untuk berada disamping saya. Untuk menutupi kelemahan saya dan mengendalikan kelebihan saya. ..dan saya pasti kita mampu untuk memperbaiki diri masing-masing.

Allah berfirman:
“...dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan dan rahmat-Nya ialah bahawa ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki) isteri dari jenis kamu sendiri supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya dan dijadikan-Nya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih-sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran bagi orang yang berfikir)...”
(QS Ar-Rum [30]: (21))

Saya hanya manusia biasa.
Cinta saya biasa saja. Jadi saya menginginkan saudari supaya membantu saya memupuk dan merawat cinta saya ini supaya jadi luar biasa, supaya menambahkan lagi cinta saya kepada-Nya.Biarlah kehadiran saudari dalam hidup saya menjadikan saya lebih beriman,lebih rasa kepatuhan kepada suruhan-Nya.
Saya amat berharap, saudari sanggup unutuk susah bersama saya,bukan saya mahu hidup susah tapi lebih baik bersedia….bukan senang mencari kawan ketika susah,dan bukan susah mencari kawan ketika senang…..kehadiran saudari,dengan izin-Nya akan meningkatkan daya hidup saya.. Saya tidak tahu adakah saya boleh bersama-sama saudari sampai mati sebab saya tidak tahu suratan jodoh saya. Yang pasti saya akan berusaha sekuat tenaga menjadi suami mithali dan ayah yang baik.InsyaAllah.
Saya menginginkan saudari menjadi seperti seorang sahabat baik kepada ibu saya,kakak kepada adik-adik saya, dan ibu yang terbaik buat zuriat saya kelak…menjadi sebahagian daripada kebahagian keluarga saya..
Kenapa saya memilih saudari?Jawapannya saya sendiri tidak tahu…gerak hati ini,masih menyatakan saudari pilihan terbaik untuk saya.. Saya sudah solat istikharah berkali-kali, dan saya semakin mantap memilih saudari. Yang saya tahu, Saya memilih saudari kerana Allah. Dan yang pasti, saya ingin menikah untuk menyempurnakan agama saya, juga sunnah Rasulullah. Saya tidak berani menjanjikan apa-apa, saya hanya berusaha sekuat mungkin menjadi lebih baik dari sekarang ini.
Saya ingin mencari seorang zaujah, dan bukannya seorang kekasih…
Saya bagi saudari masa untuk menilai saya,dan saya memohon saudari solat istikharah dulu sebelum memberi jawapan pada saya.Cuma pastikan saudari TEKAD dulu membuat pilihan,baru solat istikharah, dan bukan dalam 50-50..sebab solat istikharah adalah peluang terakhir mempertimbangkan pilihan lain yang ada.
Saya rasa cukup setakat ini saya cuba mengenali diri saudari sedikit-sebanyak...tidak sanggup lagi saya menidakkan hasrat saya...mungkin saudari dah ada yang lain, cuma masih menunggu…..dan mungkin sudah ada yang melamar(khitbah) saudari…apa-apa pun jawapan saudari, saya terima…
Sekali lagi,saya minta maaf kalau perkara ini mengganggu ketenangan jiwa saudari…..mungkin terlau singkat saudari mengenali saya tapi yang saya mahukan adalah satu kepastian…sebab sangkaan tidak wajar dijadikan amalan

http://nurjeehan.wordpress.com/2007/03/12/sangkaan-tidak-wajar-jadi-amalan/

kerana ia melemahkan keimanan kita kepada Qada’ dan Qadar Allah..
Kepastian ini amat penting untuk saya, agar saya dapat berlaku ADIL terhadap diri saya dan mungkin juga saudari.

Jadi saya amat berharap, saudari ambil peluang ini…untuk menilai saya..
Anggaplah surat ini satu khitbah dari saya, dan saya bagilah jawapan bila saudari sudah bersedia...Jodoh di Tangan-Nya..Kita hanya mampu merancang,namun Allah jua penentunya...Apa pun jawapan saudari..saya terima dengan REDHA. Semoga Allah redha dengan jalan yang kita tempuh ini. Amin

Wassalam..

3 comments:

Fatihah Queteh said...

salam.. terharu bc 'surat' awk.. untung gadis yg awk mksudkn tu.. :)
actually sy t'trik nan p'kataan zaujah bila de kwan sy pggil isteri dia zaujah.. then ble cri kat google 'zaujah' naik blog awk.. :)

http://queteh.blogspot.com

xurs said...

gadis yang dimaksudkan itu?..
Bukan jodohku sekarang...
semoga dia berbahagia dengan suaminya kini..InsyaAllah

cahaya kebahagiaan said...

assalamualaikum..semoga saudara redha dengan ketentuan Allah. Mungkin ada gadis lain, yang lebih sesuai buat saudara.. semua yang berlaku ada hikmahnya.. semoga saudara tabah dalam mengharungi liku hidup ini..